Baru-baru ini, vitamin D telah menjadi topik penelitian ilmiah yang sangat populer. Penelitian baru menemukan manfaat baru dan beragam vitamin D bagi tubuh manusia. Manfaat ini akan dibahas dalam artikel ini.

Vitamin D: Manfaat Kesehatan
shutterstock.com

Vitamin D adalah vitamin yang larut dalam lemak dan sangat penting untuk kesehatan yang optimal.

Hanya beberapa makanan yang mengandung vitamin ini dalam jumlah yang signifikan. Ini ikan berminyak, daging jeroan dan beberapa jamur.

Tidak seperti vitamin lain yang bisa diperoleh melalui makanan, vitamin D diproduksi di dalam tubuh dari kolesterol saat terkena sinar matahari. Kebanyakan orang kekurangan vitamin D, kecuali penduduk negara dengan iklim cerah yang hangat.

Kekurangan vitamin D dapat dikaitkan dengan beberapa penyakit kronis, termasuk penyakit kardiovaskular dan kanker.

Kadar vitamin D yang optimal dalam darah memberikan banyak manfaat kesehatan yang penting. Manfaat ini akan dibahas dalam artikel ini.

 

1. Vitamin D Meningkatkan Kesehatan Tulang

Ini meningkatkan penyerapan zat penting untuk kesehatan tulang – kalsium dan fosfor.

Studi menunjukkan bahwa orang dengan kadar vitamin D rendah cenderung menderita keropos tulang. Sedangkan orang yang mengonsumsi suplemen vitamin D memiliki risiko patah tulang 22-33% lebih rendah.

Suplementasi vitamin D meningkatkan penyembuhan patah tulang, terutama pada orang dengan kadar vitamin D rendah.

Sebagian besar ahli sepakat bahwa orang dengan kadar vitamin D dalam darah hingga 25 nmol per liter harus mengonsumsi vitamin D dengan dosis 800-1000 IU per hari.

Bagaimanapun, orang tua yang berisiko tinggi jatuh dan patah tulang harus mengikuti rekomendasi di atas.

Vitamin D: Manfaat Kesehatan
shutterstock.com

 

2. Vitamin D mengurangi risiko diabetes

Pada diabetes, tubuh tidak dapat memproses karbohidrat secara normal. Ada beberapa jenis diabetes, tetapi yang paling umum adalah diabetes tipe 2 dan tipe 1.

Diabetes tipe 1 adalah penyakit autoimun dengan komponen genetik yang besar dan biasanya didiagnosis pada masa kanak-kanak atau remaja, sedangkan diabetes tipe 2 biasanya terjadi di kemudian hari dan terkait erat dengan gaya hidup.

Vitamin D mengurangi risiko kedua jenis diabetes.

Studi menunjukkan bahwa bayi dan balita yang mengonsumsi suplemen vitamin D memiliki risiko 29% hingga 88% lebih rendah terkena diabetes tipe 1 dibandingkan mereka yang tidak.

Tunjangan harian yang direkomendasikan adalah 400 IU vitamin D untuk bayi di bawah usia satu tahun dan 600 IU untuk kebanyakan anak-anak dan orang dewasa.

Vitamin D melindungi terhadap diabetes tipe 2 dengan mengurangi resistensi insulin, meningkatkan sensitivitas insulin, dan meningkatkan fungsi sel penghasil insulin.

Orang dengan kadar vitamin D yang rendah dalam darah dapat memiliki risiko hingga 55% lebih tinggi terkena diabetes tipe 2.

Bukti penelitian menunjukkan bahwa orang dewasa yang mengonsumsi setidaknya 500 IU vitamin D per hari memiliki risiko lebih rendah terkena diabetes tipe 2. Hasil serupa diperoleh dalam kaitannya dengan anak-anak dan remaja yang kekurangan vitamin D.

 

3. Vitamin D Meningkatkan Kesehatan Jantung

Vitamin D membantu meningkatkan kesehatan jantung dan mengurangi kemungkinan serangan jantung.

Orang dengan kadar vitamin D yang baik dalam darah memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit jantung.

Kadar vitamin D yang rendah secara signifikan meningkatkan kemungkinan terkena penyakit jantung. Risiko tertinggi terlihat pada orang dengan kadar vitamin D rendah yang memiliki tekanan darah tinggi.

 

4. Vitamin D mengurangi risiko beberapa jenis kanker

Mempertahankan kadar vitamin D yang cukup memiliki beberapa manfaat dalam mencegah kanker. Berbagai penelitian menunjukkan hal ini.

Risiko terkena kanker kandung kemih dan risiko kematian akibat penyakit ini berkurang seperempatnya.

Sejumlah penelitian lain menunjukkan bahwa mempertahankan kadar vitamin D yang tinggi dapat mengurangi risiko kanker kolorektal.

Vitamin D mungkin berperan dalam memperlambat perkembangan kanker.

 

5. Vitamin D mengurangi risiko kematian dini

Vitamin D dapat membantu Anda hidup lebih lama. Beberapa penelitian menggambarkan hubungan konsisten yang mengejutkan antara kadar vitamin D dalam darah dan risiko kematian dini.

Oleh karena itu, orang yang tinggal di negara-negara yang memiliki sedikit sinar matahari dan oleh karena itu tidak mendapatkan cukup vitamin D harus mengonsumsi suplemen vitamin D untuk menambah beberapa tahun tambahan dalam hidup mereka.

Vitamin D: Manfaat Kesehatan
Vektor minyak ikan dibuat oleh pch.vector – www.freepik.com

 

6. Vitamin D Mengurangi Gejala Depresi

Vitamin D mungkin memiliki efek pada depresi.

Peran spesifik vitamin dalam perkembangan depresi tidak dipahami dengan baik. Satu teori menunjukkan bahwa itu meningkatkan jumlah serotonin di otak, yang merupakan faktor yang diketahui dalam perasaan sejahtera dan bahagia.

Satu tinjauan ilmiah melaporkan bahwa kadar vitamin D yang rendah dapat meningkatkan kemungkinan depresi hingga 131%.

Namun, studi ilmiah sampai saat ini tidak memberikan bukti pasti bahwa vitamin D efektif dalam mengobati depresi.

Ini mungkin tergantung pada tingkat keparahan gejala. Misalnya, vitamin D tampaknya paling efektif dalam mengurangi gejala pada orang dengan gejala depresi berat, tetapi kurang efektif pada mereka dengan gejala sedang atau ringan.

 

7. Vitamin D Meningkatkan Kekuatan Otot

Penelitian menunjukkan hubungan antara vitamin D dan massa otot dan peningkatan kekuatan pada orang dewasa dan orang tua.

Individu yang menerima suplemen vitamin D menunjukkan peningkatan yang lebih besar pada massa otot tubuh bagian atas dan bawah daripada mereka yang tidak menerima suplemen tersebut.

Beberapa penelitian telah meneliti bagaimana vitamin D mempengaruhi kekuatan otot, risiko jatuh, dan karena itu patah tulang pada orang tua. Hasilnya menunjukkan bahwa suplemen meningkatkan kekuatan otot dan mengurangi risiko jatuh dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi plasebo (persiapan tanpa bahan aktif).

Dosis harian 800-1000 IU tampaknya cukup untuk menyebabkan perbaikan pada orang tua.

Ada kemungkinan bahwa dosis yang lebih kuat mungkin diperlukan untuk mencapai peningkatan kekuatan otot pada orang muda.

 

8. Vitamin D Dapat Membantu Mencegah dan Mengobati Multiple Sclerosis

Studi menunjukkan bahwa kadar vitamin D dalam darah yang cukup dapat membantu mengurangi risiko multiple sclerosis hingga 62%.

Orang dengan multiple sclerosis yang sudah ada sebelumnya dan mempertahankan kadar vitamin D dalam darah yang tinggi dapat memperlambat perkembangan penyakit.

Vitamin D: Manfaat Kesehatan
pixabay.com

 

9. Manfaat Vitamin D Lainnya

Selama dekade terakhir, vitamin D telah menjadi topik penelitian ilmiah yang sangat populer. Penelitian baru menemukan manfaat baru dan beragam vitamin D, yang meliputi:

  • Pengurangan serangan asma: dosis harian 300-1200 IU;
  • Pencegahan pilek dan infeksi virus: Suplemen vitamin D dapat membantu mengurangi risiko infeksi saluran pernapasan atas;
  • Meningkatkan pemulihan setelah operasi;
  • Mengurangi rasa sakit kronis;
  • Memiliki bayi yang sehat: Mengkonsumsi vitamin D selama kehamilan membantu meningkatkan tinggi dan berat bayi baru lahir;
  • Perlindungan terhadap penyakit Parkinson;
  • Perlindungan terhadap penurunan mental terkait usia;
  • Peningkatan kadar vitamin D dalam darah dikaitkan dengan tingkat penanda peradangan kardiovaskular yang lebih rendah, protein C-reaktif.

Dengan demikian, vitamin D memainkan beberapa peran penting dalam tubuh. Mempertahankan tingkat yang cukup dengan cara apapun yang tersedia, baik melalui makanan, berjemur, atau suplemen, sangat penting untuk menjaga kesehatan yang optimal dan mencapai umur panjang yang sehat.

Meningkatkan kadar vitamin D dengan paparan sinar matahari harus benar-benar dosis, karena metode ini penuh dengan bahaya mendapatkan олнечных ожогов dan fotoaging kulit. Baca lebih lanjut tentang ini di artikel kamiSinar matahari menyebabkan photoaging pada kulit".

Vitamin D: Manfaat Kesehatan
shutterstock.com

Perlu dicatat bahwa "lebih banyak lebih baik" tidak berlaku untuk vitamin D. Studi menunjukkan bahwa manfaat pada orang dewasa yang sehat berkurang dengan vitamin dosis tinggi.

Dengan tingkat darah 21 nanogram per mililiter vitamin D, setiap peningkatan tambahan asupan vitamin D dikaitkan dengan tingkat protein C-reaktif yang lebih tinggi, pengerasan pembuluh darah, dan peningkatan risiko masalah kardiovaskular.

Penelitian juga menunjukkan hubungan antara kelebihan vitamin D dan peningkatan kadar homosistein, tanda berbahaya lainnya dari penyakit jantung.

Asupan vitamin D yang berlebihan dapat merusak ginjal.

Mengkonsumsi vitamin D dosis tinggi dalam waktu lama dapat menyebabkan akumulasi berlebihan di dalam tubuh. Toksisitas vitamin D terjadi ketika kadar darah meningkat di atas 150 ng/mL (375 nmol per liter). Karena vitamin D disimpan dalam jaringan adiposa dan dilepaskan ke aliran darah secara perlahan, efek keracunan dapat bertahan beberapa bulan setelah suplementasi dihentikan.

Tentang kemungkinan dosis mengonsumsi vitamin D, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda.

Sumber: dolgo-jv.ru

Beri peringkat artikel dan bagikan di jejaring sosial
1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Peringkat: 5.00 (Jumlah peringkat: 3)
 

FactUm-Info Fakta Menarik

Mendaftarlah untuk kita Telegram-saluran

1.

Buka situsnya FactUm-Info di browser Google Chrome

2.

Klik menu peramban

3.

Pilih item "Instal aplikasi"

1.

Buka situsnya FactUm-Info di browser Safari

2.

Klik ikon "Kirim"

3.

Pilih item "Untuk Layar Beranda"